erita
11

4 Hal Penting yang Orangtua Bebasin ke Kamu Tapi Faktanya Nggak!


Gak ada orangtua yang pengen nyelakain anaknya sendiri. Sebaliknya tiap orangtua pengen ngeliat anaknya seneng nan bahagia. Makanya orangtua terkadang suka ngasih kebebasan ke kamu perihal pilihan-pilihan kamu. Katanya,"Papa/Mama apa aja deh, yang penting kamu seneng dan bahagia!". Nah disaat kamu yakin kalau kamu dikasih hak buat nentuin pilihan kamu, ternyata kenyataan berkata lain. Yes, gak semua yang di awal dibilang terserah asal kamu bahagia itu beneran terserah. Ini dia hal yang dibebasin ke kamu tapi kenyataannya nggak.

Jurusan Kuliah


Udah berapa kali MBDC kasih tau kalau milih jurusan kuliah itu bukanlah perkara yang gampang. Disaat kamu udah susah-susah nentuin bakal lanjutin pendidikan ke kampus mana dan ambil jurusan apa, tiba-tiba pas kamu mau daftar orangtua kamu malah bilang,"Kamu yakin ama pilihan kamu?" Pas kamu udah bilang,"Yakin", orangtua pun mulai ngeluarin pemikirannya yang mereka bilang sebagai bahan pertimbangan tapi pada kenyataannya sebuah paksaan. Kalau kondisi ini terjadi, kemungkinan kamu dapat melanjutkan kuliah sesuai pilihan kamu masih cukup tinggi. Tapi ya gitu deh, kamu harus adu urat dulu.

Profesi

Nah setelah kamu melewati perdebatan lumayan sengit memilih jurusan kuliah, maka selanjutnya yang akan kamu hadapi adalah pilihan profesi. Sama nih kayka jurusan kuliah yang orangtua sih bilangnya,"Terserah kamu aja, kan kamu juga yang gejalanin." Tapi toh pada prakteknya gak kayak gitu. Lagi-lagi orangtua kamu bakal ngasih kamu yang katanya sebuah gambaran, tapi sih sebenernya paksaan. Malah ada juga lho orangtua yang dari awal emang udah ngeset anaknya bakal berprofesi sebagai apa.
Kemungkinan kamu buat berprofesi seperti yang kamu inginkan sih masih lumayan tinggi. Cuma ya gitu deh, kamu harus bener-bener ngeyakinin kalau pilihan kamu emang tepat banget.

Pacar

Jarang sih orangtua yang secara terang-terangan bakal ngerestuin apalagi ngebebasin anaknya buat pacaran. Terutama kalau anaknya cewek dan masih SD. Eh emang SD udah pacaran? Wes jangan salah!. Biasanya nih kamu yang berusaha terbuka bakal ngasih tau ke orangtua kamu perihal orang yang lagi deket sama kamu. Pokoknya setiap kesempatan bakal kamu bahas deh tuh orang tesebut, yang kemudian pada akhirnya orangtua kamu bakal bilang,"terserah kamu ajalah, tapi hati-hati ya kalau pacaran, pake kondom!". Melihat adanya lampu hijau, akhirnya kamu pun jadi senang dan pelan-pelan berusaha masukin pacar kamu ke lingkungan keluarga, yang pada akhirnya pas orangtua kamu ketemu bakal bilang gini,"Kamu yakin pacaran sama dia?","lagian masih kecil udah pacar-pacaran, kalau mau sama anak Bapak Broto aja tuh. Dokter dia"
Kemungkinan kamu bisa berpacaran sama orang yang kamu suka sih sangat kecil sekali ya. Bakal sering terjadi perang urat syaraf dan tangisan disini. Kecuali selera kamu dan orangtua kamu sama.

Jodoh

Nah ini yang paling berat nan pelik. Lolos dari persoalan pacar aja susah, apalagi masalah jodoh. Saat usia kamu menginjak masa-masa keemasan yang siap buat membuahi dan dibuahi, biasanya orangtua bakal selalu ngingetin buat mencari pasangan hidup. Nah dalam keadaan santai, orangtua bakal bilang apapun pilihan kamu terserah, yang penting kamu bahagia. Oiya, kalau di Indonesia biasanya ditambahin seagama dan mungkin satu suku. Yah namanya juga Indonesia, standartnya suka berlebihan.
Nah karena ngerasa udah dibebasin buat cari pasangan hidup sesuai selera kamu, akhirnya kamu pun mencari jodoh yang kamu suka. Dapet deh kamu nih sama anak band misalnya. Pas kamu kenalin ke orangtua kamu, beginilah yang terjadi
Papa/Mama: Dia anak band ya?
Kamu: Iya, Pa/Ma?
Papa/Mama: Nama bandnya apa?
Kamu: Peter dan Serigala Pa/Ma?
Papa/Mama: Kok gak pernah denger namanya Papa/Mama. Gak pernah ada di TV ya?
Kamu: Dia bandnya Indie-Indie gitu Pa/Ma!
Papa/Mama: Apalagi tuh? Yaudah lah kamu tuh kalau cari orang buat pasangan hidup yang bener lah. Cari yang punya penghasilan bagus, yang punya masa depan cerah. Emangnya kamu mau nanti sehari-hari cuma dikasih makan musik? Udah gitu musiknya gak jelas pula. blablablablablablablablabla
Kamu: *Menitikan air mata seraya lari ke dalam kamar!
Itu dia hal-hal yang katanya sih kamu dikasih kebebasan buat milih tapi pada kenyataanya nggak. Tapi sih emang orangtua itu punya yang namanya feeling orangtua yang gak jarang juga bener! Kalau kamu mau nambahin langsung di kolom komen ya!
Previous
Next Post »