erita
11

9 Pilot Yang Bunuh Diri Bersama Pesawat


Bunuh diri memang terdengah konyol untuk kita, tetapi setidaknya ada 44 pilot telah melakukan bunuh diri dalam 30 tahun terakhir dengan sengaja menabrak pesawat kecil mereka di Amerika Serikat. Semua pilot yang bunuh diri pelakunya adalah laki-laki, dan yang paling baru-baru ini adalah kasus putus cinta dengan istri atau pacar, bahkan masalah hukum lainnya, menurut laporan NTSB. Berikut ini informasi 9 pilot yang mencoba bunuh diri di bawah ini:
1. Vladimir Serkov, The Severny Airport (1976)
Vladimir Serkov, The Severny Airport (1976)
Pada 26 September 1976, Vladimir Serkov lepas landas dari Severny Airport di Novosibirsk, Rusia. Dia berputar-putar di atas kota untuk beberapa waktu pada ketinggian sangat rendah dan menabrakkan pesawatnya ke sebuah apertemen. Pesawat menabrak gedung antara lantai ketiga dan keempat di dekat tangga, membuat lubang di dinding dengan diameter sekitar 2 meter. Serkov tewas dalam kecelakaan yang menyebabkan kebakaran dan menewaskan empat orang lain itu.
Selama penyelidikan, ditemukan mantan istri Serkov tinggal di gedung bersama anak mereka. Rupanya, pilot memutuskan untuk mengakhiri hidupnya, dan pada saat yang sama membalas dendam pada istrinya. 
2. Seiji Katagiri, Japan Airlines (1982)
Seiji Katagiri, Japan Airlines (1982)
Pada tahun 1982, Kapten Seiji Katagiri, saat itu berusia 35 tahun, menempatkan mesin Japan Airlines DC-8 mundur dengan tuas kontrol, menyebabkan pesawat kehilangan ketinggian. Dari 174 orang dalam pesawat, 24 orang di antaranya tewas. Dilaporkan bahwa Katagiri dalam keadaan normal, menangis dengan suara keras di kokpit saat DC-8 mendekati bandara. Dia sengaja menempatkan dua dari empat mesin mundur untuk mencoba bunuh diri. Dua orang berusaha untuk menahannya dan mendapatkan kembali kontrol pesawat.
Namun upaya terbaik mereka tak membuahkan hasil maksimal karena laju pesawat tak sepenuhnya bisa dikendalikan dan mendarat di perairan dangkal Tokyo Bay 300 meter dari landasan pacu. Setelah pesawat jatuh, Katagiri dengan tenang naik ke perahu penyelamat dan mengaku sebagai seorang pegawai. 
Ada dugaan Katagiri menderita halusinasi dan depresi sebelum penerbangan. Dia pernah menelepon polisi ke rumahnya di dekat Tokyo karena dia yakin telepon rumahnya disadap, tapi pencarian menyeluruh tak menemukan satupun alat menyadap. Ia disarankan menemui psikiater setelah itu dan diberikan cuti satu bulan pada November 1980 untuk “gangguan psikosomatik”. Dia dibebaskan dari tuntutan hukum akibat kecelakaan itu karena dinyatakan gila. 
3. Gamil el Batouti, EgyptAir (1991)
Gamil el Batouti, EgyptAir (1991)
Hingga kini masih belum jelas apa yang sebenarnya terjadi ketika EgyptAir bernomor penerbangan 990 yang jatuh ke Laut Atlantik pada tanggal 31 Oktober 1999, menewaskan 218 orang. Sebuah penyelidikan berikutnya oleh NTSB menyimpulkan bahwa penyebab kecelakaan dalam penerbangan dari Los Angeles ke Kairo itu adalah akibat tindakan yang disengaja oleh pilot. Namun investigasi oleh Mesir atas insiden tersebut menemukan bahwa kecelakaan itu disebabkan oleh kegagalan mekanik.
Salah satu dari dua pilot pada penerbangan itu, Gamil el Batouti, memegang kendali tunggal pesawat sesaat sebelum pesawat jatuh. Berdasar rekaman suara, pilot lain, Kapten el Habashy, berusaha keras untuk menaikkan kembali ketinggian pesawat, namun upayanya digagalkan oleh el Bataouti. “Saya menyerahkan hidup saya di tangan Tuhan,” katanya sebelum mematikan mesin pesawat.

4. Younes Khayati, Royal Air Maroc (1994)
Younes Khayati, Royal Air Maroc (1994)
Putus cinta menyebabkan Younes Khayati melakukan penerbangan bunuh diri yang menewaskan 44 penumpang pesawat Royal Air Maroc nomor penerbangan 630 pada 12 Desember 1994. Kopilot pada penerbangan itu mengirim sinyal marabahaya namun tidak mampu menghentikan rekannya melakukan upaya bunuh diri. Sebuah pernyataan oleh komisi investigasi menyebut Khayati sengaja mematikan autopilot dan mengarahkan pesawat ke tanah. Pesawat menabrak Pegunungan Atlas 10 menit setelah lepas landas dari kota Agadir menuju Casablanca. Korban tewas termasuk seorang warga AS, seorang pangeran Kuwait, dan delapan warga Italia. 
5. Tsu Way Ming, SilkAir (1997)
Tsu Way Ming, SilkAir (1997)
SilkAir dengan nomor penerbangan MI185 lepas landas dari Jakarta, pada pukul 15.23, 19 Desember 1997, menuju Singapura. Cuaca sangat bagus dan pesawat yang dioperasikan adalah pesawat baru. Saat pesawat mencapai ketinggian jelajah 35.000 meter di atas pulau Sumatera, tiba-tiba pesawat menukik turun dengan kecepatan supersonik, menewaskan 104 orang di dalamnya. Pesawat menghantam air dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga bagian terbesar dari reruntuhan yang ditemukan adalah potongan badan pesawat sepanjang 10 meter. Perekam suara kokpit dan perekam data penerbangan diketahui telah berhenti bekerja sebelum pesawat mulai terjun bebas.
NTSB yang berpartisipasi dalam penyelidikan menyimpulkan adanya manipulasi yang disengaja dari kontrol penerbangan, kemungkinan besar oleh Kapten Tsu Way Ming. Penyidik ​​menemukan ia memiliki masalah keuangan. Sesaat sebelum kecelakaan itu, ia telah mengatur polis asuransi untuk melindungi istri dan tiga anak mereka dari keharusan untuk membayar saldo hipotek rumah mereka jika terjadi kematian atau cacat tetap.
6. Chris Phatswe, Air Botswana (1999)
Chris Phatswe, Air Botswana (1999)
Chris Phatswe, yang bunuh diri bersama Air Botswana jatuh pesawatnya pada 11 Oktober 1999, menghancurkan semua kecuali satu dari armada maskapai. Phatswe lepas landas dari bandara Sir Seretse Khama Gabarone dan berputar-putar dalam sebuah ATR-42 tidak jelas selama hampir dua jam. Ia lewat radio menara kontrol dan mengumumkan: “Saya berniat untuk bunuh diri.”
Setelah diberitahu oleh menara kontrol ada orang-orang di pesawat Air Botswana, Phatswe bunuh diri dan pesawatnya jatuh di aspal, menghancurkan pesawat dan dirinya dalam kebakaran yang besar. Phatswe sebelumnya telah diinformasikan karena sakit, dan mengemudi pesawat tanpa izin. “Dia beralasan karena dalam pandangan Air Botswana ia tidak layak untuk terbang sebagai pilot,” kata John Williams, manajer komersial maskapai nasional. Namun sumber lain mengatakan bahwa Phatswe telah berulang kali memperingatkan otoritas bandara bahwa ia akan bunuh diri.
7. Brian J. Hedglin, St. George Municipal Airport (2012)
Brian J. Hedglin, St. George Municipal Airport (2012)
Pada tahun 2012, pilot Brian J. Hedglin mencuri sebuah pesawat Skywest saat ia sedang dicari karena dicurigai membunuh mantan kekasihnya. Hedglin, saat itu berusia 40 tahun, membawa pesawat kosong namun upaya menerbangkannya gagal karena roda pendaratan rusak. Pesawat bergerak liar menabrak pagar dan menyeruduk enam mobil. Bukti menunjukkan bahwa sementara pesawat itu bergerak, Hedglin meninggalkan kokpit, memasuki kabin dan menembak dirinya sendiri. Hedglin adalah tersangka dalam pembunuhan mantan pacarnya. Christina Cornejo, 39 tahun, ditemukan tewas dengan beberapa luka tusukan di kediamannya di Colorado Springs
8. Herminio dos Santos Fernandes, LAM Mozambique Airlines (2013)
Herminio dos Santos Fernandes, LAM Mozambique Airlines (2013)
Pesawat bernomor penerbangan TM470 ini tengah terbang menuju Angola pada 29 November 2013, sebelum jatuh menghujam rawa di Taman Nasional Bwabwata Namibia. Sebanyak 33 orang penumpang tewas. Kapten Herminio dos Santos Fernandes diketahui memanipulasi autopilot dengan maksud untuk menurunkan pesawat. Ia mengunci dirinya di dalam kokpit dan mengabaikan sinyal peringatan. Dalam beberapa menit, ketinggian pesawat secara manual berubah tiga kali dari 38.000 kaki menjadi 592 kaki di bawah permukaan tanah. Motif pilot hingga kini masih belum diketahui.
9. Andreas Lubitz, Germanwings Flight 9525 (2015)
Andreas Lubitz, Germanwings Flight 9525 (2015)
Kisah terbaru di balik kecelakaan Germanwings di Pegunungan Alpen Prancis pada tanggal 24 Maret 2015. Apa yang kita ketahui sejauh ini adalah penerbangan 9525, sebuah Airbus A320, lepas landas pada 10:01 dari Barcelona, ​​menuju Dusseldorf. Pesawat memiliki 144 penumpang dan enam awak di kapal. Semua tewas dalam kecelakaan itu. Pesawat mulai turun dari ketinggian 38.000 kaki pada 10:31 Ini kehilangan kontak dengan radar Perancis pada ketinggian 6.175 kaki pada 10:40.
Data Transponder menunjukkan bahwa autopilot itu dikemudikan oleh seseorang di dalam kokpit untuk mengubah ketinggian pesawat itu dari 38.000 kaki sampai 100 kaki. Perhatian difokuskan pada co-pilot 27 tahun, Andreas Lubitz, yang tampaknya sengaja untuk menjatuhkan pesawat. Transkrip suara dari penerbangan, yang telah diterbitkan oleh tabloid Jerman Bild, mengungkapkan bagaimana Lubitz mendorong Kapten Patrick Sondenheimer untuk pergi ke toilet sebelum mengunci diri dari kokpit. Setelah menyelesaikan pemeriksaan pertengahan penerbangan, Lubitz mengatakan: “Anda bisa pergi sekarang,” setelah Sondenheimer sebelumnya mengatakan ia tidak punya waktu untuk pergi ke toilet sebelum meninggalkan Barcelona, mengatakan:. “Anda bisa mengambil alih. “
Setelah ada ledakan keras, diikuti oleh teriakan Kapten: “Demi Tuhan buka pintu!” Ada suara asing kemudian diulang, diyakini dari orang tersebut berasal dari linggis atau kapak dibalik pintu. Pesawat terus menurun ketinggiannya. Kapten terus berteriak: “Buka pintu sialan!” Di saat-saat terakhir, klip penumpang menjerit.
Meskipun belum ada motif di balik tindakan Lubitz, peneliti Jerman mengatakan dia menyembunyikan bukti penyakit, termasuk catatan sakit yang ditemukan robek di dalam apartemennya di Dusseldorf sehari dari hari kecelakaan itu. Dia juga mengatakan memiliki keluhan dan depresi. Catatan medis juga mengungkapkan bahwa Lubitz bunuh diri dan menjalani psikoterapi sebelum ia pernah mendapat lisensi pilotnya.
Previous
Next Post »