erita
11

Antara Indonesia dan Gerbong Khusus Wanita

Gue penumpang reguler commuter line jalur hijau. Stasiun gue itu setelah stasiun besar pertama dari arah Tanah Abang di jalur itu. Tiap hari kerja, gue selalu naik di gerbong wanita. Alesannya simpel, karena gue cewe dan kalo telat gue ga perlu jauh-jauh jalan karena pas depan tangga menuju peron 3. Kenapa ga mau jauh-jauh? Karena penumpangnya ganas, ga ada yang mau ngalah. Gue juga ga mau telat tapi ga mau nyakitin orang juga. Yang sering naik kereta pasti paham kan.

Tiap hari naik kereta yang penuhnya ga ketulungan sampe pintu kereta ga bisa ketutup itu suatu hal yang perlu disyukuri juga karena banyak ngasih inspirasi dan bikin gue mikir tentang banyak hal. Salah satu hal yang muncul di pikiran gue adalah ternyata penumpang kereta, khususnya di gerbong wanita karena gue selalu di situ, mencerminkan perilaku masyarakat yang menyebabkan Indonesia sulit untuk maju. Yok dibaca yok.


1. Ga baca atau pura-pura ga tau peringatan “Dahulukan penumpang yang turun”




Ga usah ditanya, ini emang udah banyak yang tau. Sampe ada kereta yang dipasangin peringatan ini cuma di gerbong wanita. Cuma seupil orang yang bener-bener wanita sejati yang mau nunggu orang turun dari kereta di samping pintu masuk. Lainnya langsung serbu pas pintu dibuka kaya macan dikasih daging, akhirnya dorong-dorongan dan korban berjatuhan.

Indonesia: Kalo di kereta harus “Dahulukan penumpang yang turun”, Indonesia ini harusnya “Dahulukan masyarakat yang lebih membutuhkan”. Mungkin ini bisa dikaitin sama beberapa oknum yang ngaku pejabat negara dan pembangunan ya. Tau kan banyak pejabat yang mentingin diri sendiri, ngambil duit kita semua? Tau kan gimana ga ratanya pembangunan di Indonesia?


2. Duduk di kursi prioritas



Gan, menurut gue ini parah. Udah jelas-jelas ditulis kalo kursi prioritas itu buat ibu hamil, ibu membawa balita, lansia, sama penyandang cacat. Plus gambar pula. Ada aja mbak-mbak yang duduk di situ, padahal ga hamil, ga bawa anak kecil, anggota tubuh lengkap, tapi mungkin dia ngerasa udah jadi lansia. Dia tidur aja di situ, sementara kalo ada orang yang bener-bener masuk kriteria boleh duduk di situ, didiemin aja sama dia. Otaknya mungkin ga dibawa kali, disimpen di kulkas. Kalo ada ibu hamil terus keguguran mau tanggung jawab? Sama aja ngebunuh bayi tuh. Ini juga berlaku bagi orang yang ga mau ngasih tempat duduk buat orang yang lebih membutuhkan loh.

Indonesia: Ngambil jatah orang lain. Ini kan yang sering dilakuin orang Indonesia yang ga peduli sama sekitarnya? “Yang penting gue dapet, orang lain mah bodo amat, salah sendiri.” Gitu kali ya mikirnya. Pantes Indonesia ga berubah-berubah.


3. Senderan ke orang lain



Wah, ini mah kalo jam kereta lagi penuh-penuhnya, udah kaya di kaleng sarden, ada penumpang lain yang dengan santainya senderan ke kita. Mending enteng, berat cuy. Makin mejret lah orang. Mbok ya sadar diri lah, sama-sama susah, kejepit, kok enak banget main nyender aja. Udah diprotes, tetep aja nyender lagi nyender lagi.

Indonesia: Nih cerminan orang males di Indonesia. Maunya bergantung sama orang lain, ga mau susah, ga mau sakit. Pokoknya dia yang ngambil kopinya, kita dapet ampasnya. Salah satu faktor Indonesia susah majunya ya ini, ga pada mau berdiri sendiri.


4. Kalo ada yang pingsan ga ada yang mau nolongin




Pernah naik di gerbong wanita tiga hari berturut-turut ada yang pingsan. Ada yang unik dari tiga kejadian itu, reaksinya sama. Boro-boro nolong, ngelirik doang abis itu buang muka pura-pura ga denger. Gue rasa pada budeg sih. Sampe gue berulang kali teriak-teriak minta tempat duduk ga ada yang bereaksi. Yang duduk pada tidur, yang berdiri di depannya pada sibuk mainan handphone, mungkin update doang kalo ada yang pingsan di kereta.

Indonesia: Udah ga ada lagi gotong royong, bahu membahu, tolong menolong kaya di pelajaran PPKn/PKn/Kewarganegaraan jaman sekolah dulu. Semua jadi manusia individualis, manusia bukan lagi makhluk sosial.Eh, makhluk sosial deh. Sosial media. Hoek.
Pas ada saudara sebangsa yang lagi tertimpa musibah ada gitu yang mau bantu? Peduli? Ada sih, tapi lagi-lagi hanya segelintir. Kalo aja semua saling membantu, betapa mudahnya semua masalah di Indonesia ini bisa teratasi.

5. Turun berebutan, dorong-dorongan


Ga cuma wanita-wanita yang mau naik aja yang ga tau diri. Yang mau turun juga sama brutalnya, ga ada kata sabar. Pokoknya langsung dorong, bodo amat yang lain kesakitan yang penting gue cepet keluar dari kereta.

Indonesia: Yah, ini mah kaya lagi bagi-bagi sembako atau salam tempel. Pada takut ga kebagian kan? Gapapa kalo emang butuh banget, tapi kalo udah cukup mampu ga perlu ikutan kan? Cuma satu kata aja. Tertib. Tapi jaman sekarang mana ada sih yang mau tertib?

6. Cuma bisa protes, ga ngelakuin apa-apa


Mungkin di setiap stasiun beda-beda. Karena gue selalu turun di stasiun Tanah Abang, ada aja kantong belanjaan yang ngalangin jalan orang-orang yang mau turun kereta terutama jam berangkat kerja. Anehnya, bukannya pada bantuin pinggirin itu kantong segede bocah kecil, malah bisanya teriak-teriak. Protes dan ga ngelakuin apa-apa. Terutama penumpang gerbong wanita. Tau kan gimana bawelnya emak-emak? Udah pernah disikut karena bantuin minggirin kantong belanjaan orang? Sabar ye, senasib kita.

IndonesiaINI KERJAAN ORANG YANG CUMA BISA DEMO. Cuma berkoar-koar tapi lu lakuin sesuatu yang bisa nyelesain masalah ga? Ga kan? Yaudah jait mulut lu biar ga bawel. Kalo mau ada perubahan, mending bertindak daripada bisanya protes doang. Sama kaya kasus kantong belanjaan yang ngalangin jalan. Apa kita bisa maju ke depan kalo ada kantong gede yang berat banget di depan kita? Kalo teriak-teriak doang, apa itu kantong bisa minggir sendiri? Jawabannya ga kan? Lakuin sesuatu. Pindahin kantongnya ke pinggir walaupun harus disikut ibu-ibu, didorong-dorong orang. Ga cuma kita sendiri yang bisa jalan, tapi orang lain juga terbantu.


7. Kalo kereta penuh, maksa naik, terus ngeluh sendiri


HAH. Emosi gue kalo ada orang yang kerjaannya ngeluh mulu di kereta. Oke, emang sakit kalo digencet orang. Tapi plis, lu tau kan kalo kereta pagi penuhnya kaya apa? Ditambah lagi lu maksa masuk pas gerbong wanita udah ga muat lagi. Terus sekarang lu ngeluh sakit? Yang salah siapa? Pak dosen gue yang rambutnya direbonding terus pake masker pas ngajar di hari pertama abis rebonding? Hah? Siapaaaa??

Indonesia: Mungkin begini yang terjadi di kota-kota besar, khususnya di Jakarta. Udah tau padet banget kan tuh, tapi banyak aja yang maksa masuk dan tinggal di situ. Akhirnya banyak yang ngeluh kan? Baiknya sih ga usah gitu, udah tau gimana penuhnya kan? Gimana persaingannya, gimana susahnya. Berarti harusnya udah tau konsekuensinya kan. Jangan banyak ngeluh, sesungguhnya cobaan yang berat yang bisa membuat kita lebih setrong.

Keliatan ga gan kaitan antara poin-poin di atas? Apa sih yang sebenernya menjadi penyebab Indonesia lambat majunya? Yak, betul! EGOIS. Kalo aja diilangin tuh rasa egois sedikit aja, dan mengulurkan tangan untuk membantu negara, yakin deh Indonesia bisa ngalahin negara manapun di dunia ini.

Oh iya, kenapa juga harus gerbong wanita? Agan suka denger kan kalo wanita itu jauh lebih egois dari laki-laki? Berarti tau dong hasilnya kalo semua wanita dikumpulin di satu gerbong? Egois vs Egois. Tabrakan deh, meledak, ancur, lebur, berkeping-keping, menjadi butiran debu. Jadi menurut gue cukup mewakili mengingat banyaknya masyarakat yang memelihara sifat ini dengan penuh kasih sayang.

Sekian curhatan gue, bagi yang berkenan nambahin boleh aja. Yang mau nyanggah juga silakan, atau kalo ini udah pernah dibahas sebelumnya boleh dikasih tau. Bagi yang mau ngasih cendol bisa kalo udah buka puasa, yang mau ngebata dilarang ya harus nahan emosi gan. Rate bisa kapan aja, ga ngebatalin puasa kok beneran deh. 

Previous
Next Post »