erita
11

9 Kesalahan yang Sering Terjadi Saat Ngerjain Skripsi


Manusia gak bisa lepas dari kesalahan, apalagi kalo ngomongin soal manusia yang baru masuk ke ranah pengerjaan skripsi, sesuatu yang gak bisa ditolak jika beneran pengen menggapai gelar sarjana, cuma bisa pasrah menerimanya. Lagian sayang banget kan udah lama-lama dan capek-capek kuliah, tapi skripsnya gak dikerjain. Nanggung, perjuangan menuju mencapai garis akhir. Tapi kamu belom nyampe di garis akhir, masih banyak yang harus dilakukan dan MBDC bantuin kamu untuk gak lagi mengulangi berbagai kesalahan pas lagi ngerjain skripsi seperti:


1. Lupa Ngumpulin Draft

{source name="apul tengab" url="www.zeenews.india.com"}
apul tengab via zeenews.india.com
Biasanya terjadi ketika masa-masa awal ngerjain skripsi. Hari Senin harus ngasihin Bab 1 nih, tapi ampe akhir pekan malah masih bercengkrama dengan konsep dan pemikiran. Sebaiknya jangan kebanyakan mikir deh, langsung aja ketik apa yang perlu diketik. Masih syukur kalo inget kapan ngumpulin draft-nya. Kalo lupa? Baru inget di hari Seninnya. Terpaksa nunggu kloter berikutnya lagi deh.

2. Lupa Janjian sama Dosen Pembimbing

{source name="Lupa ngisi beginian" url="www.b2bmarketinginsider.com"}
Lupa ngisi beginian via b2bmarketinginsider.com
Mahasiswa sering berpikir dirinya bisa kapan aja nemuin dosen, entah itu buat konsultasi atau persetujuan bab yang udah dikerjain. Gak bisa, men. Hilangkan pemikiran itu. Udah sewajarnya dosen selalu sibuk dan gak ada ceritanya doi melayani permintaan kamu di tengah kesibukannya. Ada baiknya kamu bikin janji sebelum bertemu dosen. Tata tertib ini yang bakal berguna di masa mendatang. Biasakan bikin janji jika ada urusan bertemu orang.

3. Lupa Lembar Pengesahan

{source name="Lembar Pengesahan" url="www.docstoc.com"}
Lembar Pengesahan via docstoc.com
Lembar pengesahan tampak seperti hal yang sepele karena bentuknya yang gak nunjukin doi adalah benda sepenting itu, hanyalah lembar-lembar yang kayaknya gak penting. Tapi kamu salah. Saat skripsian, itu adalah lembar paling penting sedunia. Karena kalo gak ada itu, skripsi kamu gak bakal disahkan dan kamu gak bisa ikut sidang. Kamu pasti langsung perhatian banget sama lembar pengesahan setelah baca artikel ini. Your welcome.

4. Gak Teliti

{source name="aduh semuanya typo" url="www.blog.ivywise.com"}
aduh semuanya typo via blog.ivywise.com
Typo adalah hal yang sebaiknya kamu hindari dalam pengerjaan skripsi jika gak pengen berurusan lebih lama dengan dosen, kampus, dan segala sangkut pautnya. Juga kesalahan teknis lainnya seperti lupa bikin judul, sub-judul, lupa nama gelar dosen, dan hal-hal lain yang membutuhkan ketelitian. Biasakan baca ulang lagi apa yang udah kamu ketik. Periksa lagi dengan teliti, sunting lagi dan lagi. Jika kamu udah melewati proses tersebut dan merasa aman, bolehlah kamu berikan sedikit senyum kepada dunia.

5. Belom Nge-save Revisi

{source name="Sampe gak tau mau disave pake nama apa" url="twitter.com"}
Sampe gak tau mau disave pake nama apa via twitter.com
Harus revisian dulu nih sebelum ngumpulin bab yang ini. Udah dikerjain semalam suntuk ampe ketiduran dan buru-buru mau ngeprint, eh ternyata bab yang udah direvisi belom disimpan dengan sempurna. Di sini kamu merasa itu adalah akhir dunia. Tenang, masih ada kepahitan yang harus dihadapi lagi di masa depan.

6. Nge-print yang Belom Direvisi

{source name="Salah ngeprint" url="www.funnyjunk.com"}
Salah ngeprint via funnyjunk.com
Ini sebelas dua belas sama poin di atas, kecuali jika di atas tkp-nya adalah tempat nge-print, maka di poin ini tkp-nya adalah ruangan dosen atau dimanapun kamu bertemu dosen buat ngasih hasil revisian. Ternyata yang baru kamu kasih masih sama dengan yang kamu kasih kemarin-kemarin ke tangan dosen alias nge-print bab yang belom direvisi. Sekali lagi, dalam skripsian teliti itu penting!

7. Abis Sidang Gak Ngerjain Revisi

{source name="Ntar-ntaran aje" url="knote.com"}
Ntar-ntaran aje via knote.com
Duh, revisi lagi. Abis sidang kok masih ada revisi ya? Iya dong, biar segalanya yang ada dalam penelitian kamu bisa lebih maksimal karena tujuan akhir skripsi kamu adalah ditaruh di perpustakaan yang dapat membantu adik-adik kelas kamu yang lagi skripsian. Padahal kamu sendiri gak mau skripsi kamu jadi contoh, tapi apa boleh buat...

8. Lupa Ada Satu Bab Lagi

{source name="Eh masih ada yang belom..." url="studentaffairscollective.org"}
Eh masih ada yang belom... via studentaffairscollective.org
Kesalahan fatal yang kadang gak terelakkan. Namanya lupa kan udah biasalah dialami oleh banyak orang. Tapi apa jadinya jika kamu ngumpulin skripsi yang hendak disahkan, tapi ternyata lupa belom ngerjain satu bab lagi, sebutlah itu bab terakhir yang isinya simpulan dan saran. Selama ini fokus tertuju ke hasil penelitian, ampe-ampe lupa ada bab berikutnya yang tentunya gak bisa gitu aja dilupakan dong. MBDC gak bisa ngasih saran selain jangan lupa.

9. Lupa Kalo Lagi Skripsian

{source name="Lagi ngapain ya gue di hidup ini?" url="georgiakoch.com"}
Lagi ngapain ya gue di hidup ini? via georgiakoch.com
Banyak mahasiswa yang terlena sewaktu mengerjakan skripsi. Nyantai dulu, masih ada besok. Tunda bentar, ada hal lain yang harus dikerjain. Gak terasa udah ganti bulan aja. Jika ini terjadi, berarti kamu udah masuk ke level skripsi-bikin-pikun. Kamu gak sendiri kok. Banyak orang di luar sana yang bernasib sama seperti kamu. Mungkin terlalu asik ngerjain yang lain jadi lupa prioritas. Saatnya kamu nyari kembali asiknya skripsi dan ingat lagi tujuan abis skripsi yang akan kamu tempuh.
Berbagai penjabaran di atas adalah beberapa kesalahan yang sering dialami banyak orang. Kamu pun pasti pernah punya kesalahan atau pengalaman yang gak terlupakan juga kan pas lagi skripsian? Coba deh berbagi cerita di kolom komentar di bawah.
Previous
Next Post »