erita
11

5 Kuliner Khas Indonesia di Bulan Ramadan


Bulan Ramadan itu identik banget dengan sahur dan berbuka puasa. Kalau sahur itu biasanya diisi dengan menu-menu simpel yang cepet masaknya, lain halnya dengan menu buka puasa. Menu untuk berbuka puasa itu jauh lebih variatif daripada menu buat makan sahur. Apalagi Indonesia dikenal karena kekayaan dan keragaman kulinernya. Tiap-tiap daerah pasti punya menu khas yang jadi andalan mereka dan cuma tersaji pas bulan Ramadan aja, seperti...

1. Ipau

Ipau ini sebenernya adalah kue khas Arab yang terkenal di Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Terbuat dari beberapa lapisan tipis lempengan tepung, ipau biasanya diisi sama potongan daging dan sayuran. Udah dalemnya diisi daging, bagian atas dari ipau juga masih ditaburi sama daging sapi dan sayuran lagi. Terus ipau ini biasanya disajiin dengan disiram saus santan kental dan taburan bawang goreng. Karena proses bikin ipau ini yang ngabisin waktu lama banget, kebanyakan orang lebih memilih untuk beli ipau di pedagang-pedagang penjual ipau yang cuma ada di bulan Ramadan aja. Harga sepotong ipau ukuran kecil juga cukup murah kok. Cuma 3 ribu aja kamu bakalan kenyang meskipun cuma makan porsi yang kecil. Untuk rasanya sendiri, ipau itu terasa kayak perpaduan manis dan gurih gitu. Sementara teksturnya kenyal dan agak lembek. Tapi kalau udah ngelihat potongan ipau disirami saus santan, godaan banget.

2. Pakat Rotan

{source name="Bakar rotannya" url="www.sayangi.com"}
Bakar rotannya via sayangi.com
Sesuai namanya pakat ini dibuat dari bahan dasar rotan. Cuma rotan yang dipakai di sini tentu beda sama rotan-rotan yang kamu lihat udah jadi kursi dan meja itu. Rotan yang dipakai untuk membuat pakat itu adalah rotan yang masih muda. Nah rotan-rotan muda ini dipotong kecil-kecil kemudian dibakar di atas tungku selama kurang lebih satu jam gitu. Setelah mateng, rotan muda tadi dikupas dan diambil bagian daging dalemnya yang berwarna putih. Daging rotan itu kemudian dipotong kecil-kecil lagi dan ditambahin santan dan serundeng. Harganya variatif sih, antara 8 ribu sampe 10 ribu. Tergantung besar kecilnya batang rotan yang dijual. Tapi kabarnya pakat rotan itu gak bisa didapetin di sembarang tempat. Karena yang jual pakat rotan cuma ada di jalan Letda Sujono kota Medan gitu.

3. Kicak

{source name="Kicak kicak dimakan" url="www.kompasiana.com"}
Kicak kicak dimakan via kompasiana.com
Makanan khas dari kota Yogyakarta ini cukup populer sebagai jajanan untuk berbuka puasa di bulan Ramadan. Kicak sendiri dibuat dari bahan dasar beras ketan yang ditanak kemudian dihaluskan mirip-mirip jadah gitu lah. Ketan tadi kemudian dicampur dengan parutan kelapa dan dikasih potongan buah nangka. Biasanya yang bikin kangen itu ya aroma wangi nangkanya dan ciri khas dari kicak yang disajiin di atas daun pisang. Sementara rasa kicak yang manis dan mengenyangkan itu dipercaya bisa gantiin energi setelah seharian berpuasa. Harganya juga murah kok, cukup Rp 2.000 aja kamu udah bisa bawa pulang kicak buat menu buka puasa kamu.

4. Sate Susu

{source name="Nyicip sate susu" url="veryfullandbeautiful.wordpress.com"}
Nyicip sate susu via veryfullandbeautiful.wordpress.com
Kalau kamu pergi ke Bali pas bulan puasa kayak gini, kamu harus nyobain sate susu deh. Sate susu ini bukan sate biasa yang disiram sama air susu. Melainkan sate yang terbuat dari payudara sapi. Uuu. Sate susu ini dipercaya masyarakat Denpasar, Bali, bisa menambah stamina kayak habis mimik susu gitu. Dan biar tambah nikmat, biasanya sate susu itu dimakan sama sambel plecing. Harga sate susu ini juga gak mahal kok, cukup Rp 10.000 aja untuk 10 tusuknya. Cukup murah karena ukuran satenya lumayan besar-besar. Selain mengenyangkan kalo dijadiin menu berbuka puasa, sate susu juga berkhasiat untuk ningkatin stamina para pria dan bikin anget di badan. Ya iya lah.

5. Gulai Siput

{source name="Gulai siput" url="travelblog.ticktab.com"}
Gulai siput via travelblog.ticktab.com
Ada yang bilang kalau gulai siput ini adalah makanan yang sangat Melayu banget. Karena gulai siput itu make bermacam-macam bumbu rempah khas Melayu seperti yang sering dijumpai pada makanan khas Melayu lainnya. Kalau orang Tanjungpinang sih melafalkan gulai siput itu dengan dialek gulai cipuik, tapi ada juga yang nyebut kuliner ini dengan sebutan lengkitang. Bahan bakunya jelas siput yang di Kepulauan Riau mudah sekali ditemuin di sepanjang pesisir pantai. Rasanya jelas enak dan gurih dengan tekstur kenyal dari daging siputnya. Kalau mau beli juga cukup ngeluarin duit 5 ribu udah dapet seporsi gulai siput khas Tanjungpinang yang sangat menggoda selera.
Wah nambah wawasan banget ya tentang variasi menu buat berbuka puasa kamu. Mungkin setelah baca artikel ini kamu jadi dapet inspirasi gimana kalau acara berbuka puasanya keliling Indonesia ajah. Coba deh share artikel ini ke temen-temen dan keluarga kamu, siapa tau aja ada yang bakal ngajak kamu keliling Indonesia untuk nyobain makanan-makanan tadi.
Previous
Next Post »