erita
11

Gak Usah Ditangisi, Ini Dia 7 Pemain yang Bisa Gantiin Posisi Gerrard di Liverpool


Sabtu kemaren Steven Gerrard ngejalanin laga resmi terakhirnya di stadion Anfield bersama Liverpool. Meskipun laga tersebut berakhir ngenes karena Liverpool kalah 1-3 dari Crystal Palace, tapi tetep aja para fansnya Liverpool nunjukin respek ketika Gerrard memberikan speech perpisahan. Karena ya gimanapun Gerrard emang pantas disebut sebagai salah seorang legenda Liverpool gitu. Dia udah bergabung sama Liverpool sejak usia delapan tahun, terus dia udah mempersembahin tujuh trofi buat Liverpool selama 17 tahun masa pengabdiannya.
Sebenernya Gerrard sendiri sih masih pengen bertahan di Anfield sampai akhir karirnya. Cuma ya gimana lagi, manager Liverpool yang sekarang si Brendan Rodgers memilih buat mencampakkan Gerrard kayak pacar yang habis digejolin. Akhirnya Gerrard pun mutusin buat nerusin karir di LA Galaxy pada musim depan. Supportersnya Liverpool pun sedih, beberapa masih nggak percaya kalau Gerrard bakalan ninggalin Liverpool, beberapa malah nangis guling-guling sambil main guling.
Nah buat para fansnya Liverpool yang masih larut dalam kesedihan karena bakal ditinggalin Gerrard, MBDC coba memberikan alternatif pemain-pemain yang bisa gantiin posisinya Gerrard di Liverpool untuk musim depan. Dimulai dari...

Lucas Leiva

Gelandang bertahan asal Brazil ini dalam beberapa tahun terakhir emang udah jadi pemain andalan di lini tengahnya Liverpool. Seiring musim depan Liverpool bakalan ditinggalin sama Gerrard, kayaknya Lucas Leiva bakalan semakin nggak tergantiin deh di posisinya. Apalagi umpan-umpannya Lucas ini cukup oke dan dia bisa diandalkan buat ngelapisin para beknya Liverpool. Cuman ya faktor leadershipnya gak sebesar Gerrard sih, tapi lumayan lah.

Joe Allen

Pemain asal Wales yang satu ini sebenernya punya potensi buat jadi pemain hebat. Cuma ya kadang dia dimainin kadang enggak gitu sama si Brendan Rodgers, semacam gebetan kena PhP gitu lah. Meskipun Joe Allen ini punya kemampuan passing yang cukup bagus, tapi dia masih harus ngasah kemampuan longshots sama creativitynya deh supaya bisa jadi pemain sebesar Gerrard. Moga-moga aja deh musim depan Joe Allen dikasih kesempatan bermain lebih banyak biar dia bisa nampilin bakat terbaiknya.

Jordan Henderson

{source name="Henderson" url="voicenews.gr"}
Henderson via voicenews.gr
Ini dia pemain yang sejatinya emang disiapkan sama Brendan Rodgers buat gantiin Gerrard. Nggak tau kenapa juga oom Rodgers bisa kesengsem berat sama Henderson, sementara banyak pendukungnya Liverpool yang nggak suka sama permainannya si Henderson. Tapi ya tetep aja oom Rodgers yang pegang kuasa. Musim ini Henderson dikasih kesempatan magang jadi kapten, sementara kapten aslinya malah dipaksa nyari klub lain. Emang sih secara skill Jordan Henderson ini lumayan komplit dengan kemampuan passing yang bagus, terus bisa nyetak gol jarak jauh juga seperti yang dia lakuin ke gawang Burnley pada Maret 2015. Cuman kekurangannya Henderson itu suka tampil angin-anginan dan masih labil kayak Jessica Veranda gitu.

Paul Pogba

{source name="Pogba" url="www1.skysports.com"}
Pogba via www1.skysports.com
Banyak pengamat sepakbola yang bilang bahwa lubang yang ditinggalin Gerrard itu terlalu besar untuk ditutup oleh skuad yang dimiliki Liverpool sekarang ini. Maka dari itu sebaiknya Liverpool beli pemain bintang yang emang udah jadi buat ngisi kekosongan di posisinya Gerrard. Nah salah satu pemain jadi yang MBDC rekomendasiin buat dibeli sama oom Brendan Rodgers itu adalah Paul Pogba. Coba deh kamu lihat passing-passingnya Pogba yang mantep banget. Terus Pogba itu juga lebih kuat berduel satu lawan satu. Selain itu Pogba juga punya kemampuan longshots yang nggak kalah dibandingin sama Gerrard. Cuma ya kalau mau beli Pogba itu pasti harganya mahal banget. Secara dia udah jadi rebutan di bursa transfer sebelumnya antara Real Madrid dan Manchester United. MBDC sendiri sih agak ragu ya kalau Liverpool itu sanggup membeli Paul Pogba. Soalnya Liverpool itu kan pelit kalo urusan beli pemain mahal. Jadi mending skip aja deh ya ke pemain berikutnya.

Ilkay Gundogan

Berhubung Liverpool itu pelit, mendingan MBDC turunin dikit aja specnya. Daripada nggak kebeli kan ya mending nyari yang realistis aja. Masih ada Ilkay Gundogan kok kalau Liverpool nggak sanggup beli Paul Pogba. Gundogan ini gelandang serba bisa lho. Selain itu usianya juga masih muda. Lumayan kan bisa jadi investasi yang cukup menjanjikan buat pemiliknya Liverpool yang business oriented itu. Beli sekarang mumpung Borussia Dortmund lagi jeblok, terus jual lagi beberapa tahun kemudian dengan harga yang lebih mahal. Cuman ya MBDC gak yakin aja kalau Liverpool bisa ngedapetin Ilkay Gundogan, secara dia kan udah jadi targetnya Manchester United. Emang kuat Liverpool ngajuin penawaran yang lebih tinggi dari United?

Marek Hamsik

Karena sepertinya Liverpool juga gak kuat bersaing dengan Manchester United dalam pembelian Gundogan, mending ganti target lainnya aja deh yang lebih murah di kantong. Masih ada kok Marek Hamsik yang juga bisa bermain di banyak posisi. Secara kharakter permainan Marek Hamsik malah lebih mirip Steven Gerrard kalau dibandingin sama Ilkay Gundongan dan Paul Pogba. Selain bisa dijadiin gelandang jangkar Marek Hamsik juga bisa dimainin di belakang striker seperti yang pernah dilakukan Gerrard ketika sering mainin belakangnya Fernando Torres. Keren kan. Dilihat dari usianya Marek Hamsik juga nggak bakalan lebih mahal dari Gundogan dan Pogba yang emang pada masih muda. Passing keren, finishing bagus, longshots mantap, tingkat creativity tinggi, stamina oke, jiwa leadership juga punya, kayaknya kebangetan deh kalau Liverpool nanti sampai nggak ngebeli Marek Hamsik.

Mario Balotelli

{source name="Balotelli" url="www.theguardian.com"}
Balotelli via theguardian.com
Andaikan musim depan Liverpool sama sekali gak sanggup beli pemain bintang karena gak ada pemainnya yang bisa dijual dengan harga tinggi kayak Luis Suarez, MBDC juga udah punya kok solusinya. Jadiin aja Mario Balotelli sebagai pemain tengah. Daripada dia ditaruh di depan juga kagak produktif, kan lebih baik dicariin posisi lain. Inget gak percobaannya Sir Alex Ferguson yang pernah nempatin Alan Smith di posisi gelandang buat gantiin Roy Keane yang hengkang? Waktu itu percobaannya Sir Alex bisa dikatakan lumayan berhasil lho. Gak ada salahnya juga kan Liverpool ngikutin langkah yang pernah dilakuin sama United.
Coba bayangin aja Balotelli jika ditaruh di tengah. Body chargenya bagus, umpannya juga gak malu-maluin lah, longshots dia juga bisa, free kiks keren. Bisa aja kan Balotelli itu emang the next Gerrard yang sedang tersesat jiwanya. Siapa tau penyakitnya Balotelli itu bisa sembuh kalau dia dikasih peran yang lebih vital. Lagian upaya mindahin Balotelli ke tengah itu kan bisa dijadiin semacam upaya penebusan dosa buat Brendan Rodgers yang nggak maksimal manfaatin dana penjualannya Luis Suarez. Terus kalau percobaan mindahin Balotelli ke tengah itu gagal, ya tinggal dijadiin alesan aja kalo musim depan Liverpool gagal gelar lagi. Bilang aja Balotelli masih butuh waktu di posisi barunya. Solusi banget kan.
Ya udah deh gak usah terlalu ditangisin kepergiannya Gerrard. Lihat tuh fansnya Manchester United yang tetap tegar ketika ditinggal pensiun sama Sir Alex Ferguson. Lagian ada Gerrard ataupun nggak ada Gerrard juga sama aja, nggak terlalu ngefek deh kayaknya. Paling posisi klasemennya Liverpool juga cuma segitu-gitu doang.
Previous
Next Post »